Fort Kalamata di pesisir Ternate yang menghadap Pulau Tidore, Maluku Utara. MAHANDIS YOANATA THAMRIN/NATIONAL GEOGRAPHIC
Melodrama Pionir Penjelajah Samudra di Maluku
Senin, 11 September 2017 - 14:50 WIB

Mahandis Yoanata Thamrin

Nationa Geographic/Jakarta

Sekitar 500 tahun silam, Portugis melayari dan berjejak di kawasan legenda dunia, "Kepulauan Rempah". Sebuah pencarian yang berakhir melodramatis.

Pada 1512, setahun setelah Malaka dikuasai Portugis, Fransisco Serrão menjadi penjelajah asal Portugis pertama yang berhasil melewati Malaka dan mencapai kepulauan Maluku. Atas perintah Afonso de Albuquerque, ekspedisi ini bertujuan mencari lokasi satu-satunya tempat di dunia yang menyediakan cengkih dan pala pada abad ke-16 dan ke-17.

Serrão masih bertali sepupu dengan Ferdinand Magellan. Sementara Serrão sudah menjejaki legenda Kepulauan Rempah dengan memutari Afrika, sepupunya baru berangkat menyusulnya dengan mencumbui Samudra Atlantik dan Pasifik sekitar tujuh tahun kemudian.

Dalam perjalanan dari Malaka menuju Maluku, Serrão dipandu oleh beberapa orang Melayu. Kapal Serrão membuang sauhnya di sebuah pelabuhan di Gresik, Jawa Timur. Dia pun jatuh cinta dengan seorang gadis Jawa, lalu menikahinya. Kelak perempuan ini mendampinginya dalam ekspedisi menuju legenda dunia.

Peta "Moluccae Insulae Celeberrimae" (Kepulauan Maluku nan Sohor), teknik litografi oleh Jodocus Hondius. WIKIMEDIA COMMONS, PUBLIC DOMAIN

Kawasan Maluku memang kaya akan rempah. Setidaknya ada lima pulau penghasil cengkih, seperti Moti, Makian, Bacan, Ternate, dan Tidore. Dan, masih ada lima pulau lagi penghasil pala, seperti Banda, Naira, Run, Ai, dan Rozengain.

David Parry, seorang kurator Bartele Gallery dan penulis The Cartography of the East Indian Islands yang tinggal di Jakarta, berpendapat bahwa perkembangan kartografi dunia berhutang kepada rempah Maluku.

Menurut Parry, Kepulauan Maluku telah membangkitkan pengembangan terhadap sejarah dan kartografi dunia. Semua penjelajah samudra abad ke-16 dan ke-17 berlomba mencari rute pelayaran menuju legenda kepulauan rempah.

Perdagangan cengkih telah berpusat di Malaka selama beratus-ratus tahun sebelum akhirnya Portugis menguasainya pada 1511.

Sebuah ruangan di bawah bastion Fort Tolucco yang diduga sebagai gudang mesiu. MAHANDIS YOANATA THAMRIN/NATIONAL GEOGRAPHIC

Kemajuan navigasi dan kartografi telah membawa Portugis untuk memonopoli sumber cengkih di Maluku, ketimbang mengandalkan pasokan pedagang Arab yang dijual ke Venesia dengan harga selangit.

Sebagai seorang penjelajah pionir, Serrão berkorespondensi dengan Magellan yang bersiap  mengawali ekspedisinya di bawah bendera Spanyol pada 1519. Dia memberikan gambaran tentang rute menuju Kepulauan Rempah. Tampaknya, Serrão—yang berada di pihak Portugis—sengaja memberikan lokasi yang sedikit meleset kepada Magellan, dengan menempatkan Kepulauan Rempah jauh ke timur.

Serrão dan Magellan pun telah berjanji bertemu di Maluku. Namun sayang, keduanya tak pernah menepati janjinya: Serrão tewas secara misterius, diduga diracun dengan sejenis daun sirih oleh Sultan Tidore, sedangkan Magellan tewas dalam pertempuran di Mactan, Filipina. Kedua peristiwa tragis itu terjadi hampir bersamaan pada April 1521.

Peta karya kartografer Abraham Ortelius (1527–1598) “Maris Pacifici”, Theatrum orbis terrarum yang terbit pada 1595. WIKIMEDIA COMMONS, PUBLIC DOMAIN

Meskipun ekspedisi mereka belum tuntas, dunia kartografi dan penjelajahan tetap menghormat dan mengenang mereka. Serrão ditahbiskan sebagai penjelajah samudra asal Portugis yang pertama kali menemukan Kepulauan Rempah, sementara Magellan dinobatkan sebagai orang pertama yang melayari Samudra Atlantik dan Pasifik.

Rempah Maluku telah menakdirkan orang Eropa untuk menjelajah dan berlayar hingga ke Nusantara. Portugis menguasai Maluku selama 63 tahun (1512-1575) dan Spanyol menguasainya selama 142 tahun (1521-1663). "Seperti telah dibuktikan oleh perjalanan sejarah daerah ini," ungkap M. Adnan Amal dalam bukunya Portugis dan Spanyol di Maluku, "berbagai efek negatif juga telah terjadi, terutama  penerapan kolonialisme."

 

Artikel Terkini

Cengkeh, Ini Manfaatnya bagi Kesehatan Tubuh

Kamis, 19 Oktober 2017 - 13:23 WIB

Harum Rempah, Derita Petani

Selasa, 17 Oktober 2017 - 13:11 WIB